Sep 4, 2014

Mengundang Rezeki Yang Tidak Disangka


Orang Melayu menggelarkan ayat diatas sebagai ayat 1000 dinar. Sebenarnya ia ayat 2 dan 3 dari surah at-Talaq. Ada yang gantung di dinding sebagai ayat pelaris katanya. Tak panjang pun ayat ini, cuma dua ayat saja. Tapi begitu mendalam maksud atau terjemahannya jika difahami dan dihayati. Ambo bukan ustaz untuk menjelaskan terperinci apa disebalik ayat itu. Cuma berkongsikan apa yang disampaikan oleh orang agamawan. 

Zaman sekarang, ramai yang merungut gaji tak pernah cukup. Sampaikan ada yang kerja part time meskipun sudah menjawat jawatan tetap. Keluar rumah sebelum ayam berkokok dan pulang ke rumah bila embun mula turun. Kerana apa? Duit tak cukup. Sebab utamanya, kos sara hidup yang tinggi. Dan itulah masalah yang di alami kebanyakan orang.

Ada ketika lain pula, kita ditemukan dengan masalah yang tak diundang, dan sepertinya mustahil menemukan jalan keluar. Jadi ke mana harus kita adu akan semua masalah, kesempitan dan kesukaran seperti itu.? 

Jawapannya ada dalam ayat 1000 dinar diatas. Terperinci Tuhan sampaikan menerusi kalam suciNya. Maka bertakwalah kepada Allah, nescaya akan dijadikan baginya jalan keluar dari perkara yang menyusahkan serta dikurniakan rezeki dari sumber yang tiada disangka.

Ada waktu itu iman kita menaik, ada waktu iman kita menurun. Macam roller coaster. Kenapa begitu? Kerana kita bukan nabi yang bersifat maksum, kita juga bukan malaikat yang bebas dari dosa. Kita manusia. Agak-agak kalau terasa dada sempit, kepala buntu memikirkan permasalahan hidup. Maka itu boleh jadi tanda iman tandus. Itu juga tanda Tuhan mengetuk hati untuk kembali kepadaNya. Bahasa mudahnya itulah "hidayah dari Tuhan". Seru sudah sampai. Hati rindu untuk menghadap Tuhan. Maka cuba kita cari jalan pulang. Ambil masa untuk berkhalwat (bersendirian) dengan Tuhan. 

Ayat seribu dinar! Daripada sekadar menggantung di dinding, tak salah kiranya kita gantung akan ia di benak hati. Gantung di dinding mudah hilang dari pandangan. Tapi gantung di hati akan di bawa ke mana saja kita pergi.


#KataAmbo| Kemana kita nak tuju seterusnya?

Photobucket

No comments:

Post a Comment

Penulis tidak bertanggungjawab ke atas sebarang komen yang ditinggalkan pembaca. Semua komen adalah dibawah tanggungjawab anda. Gunalah bahasa yang sopan dan berhemah dalam meninggalkan komen anda. Iklan produk dan perkhidmatan yang tidak dibenarkan adalah dilarang sama sekali. © AKHIL