Oct 22, 2014

Ustaz Iqbal Zain Jawab Tohmahan Beri Sokongan Kempen I Want To Touch A Dog

Macam-macam hal dan macam-macam perangai rakyat Malaysia sejak kebelakangan ni. Perkara pelik di Malaysia boleh dikatakan silih berganti. Terbaru ada program penuh kontroversi telah dianjurkan oleh pihak tak bertanggungjawab lagi jahil. Program " I Want To Touch A Dog" dianjurkan asalnya dengan niat untuk memupuk rasa kasih sayang masyarakat terhadap anjing.
 
Maka ramailah yang sertai program ini termasuk orang Islam yang kemaruk nak pegang anjing. Di uploadnya gambar-gambar sedang mengusap anjing. Rata-rata anak muda Melayu beragama Islam. 

Kempen itu sudah satu hal. Yang turut jadi isu, apabila terdapat seorang ustaz telah dituduh oleh pengguna media sosial sebagai turut sama bersekongkol dengan program ini. Walhal kehadiran ustaz ke program ini, adalah semata-mata memenuhi undangan untuk memberi ceramah atau tazkirah mengenai sifat kasih sayang terhadapt haiwan dalam Islam. 

Ustaz ini sebenarnya sudah jelaskan dalam ceramah beliau, tentang keadaan bagaimana seharusnya kita sebagai orang Islam dibolehkan memegang anjing. Antaranya untuk tujuan merawat anjing yang tercedera sebagai contoh dan sama sekali dilarang dan haram untuk menyentuhnya untuk suka-suka tanpa tujuan mustahak.

Tapi itulah bodohnya mereka yang dengan selamba pergi peluk, cium dan bergambar dengan anjing. Pakai tudung bukan main lagi. Ishh!! Tak faham konsep kasih sayang terhadap binatang dalam Islam yang sebenarnya.

Berikut penjelasan penuh Ustaz Iqbal bagi menangkis tohmahan tak berasas yang dilemparkan terhadap beliau:
Assalamualaikum,

Alhamdulillah dan segala syukur untuk Allah SWT. Cuaca sosial media pada ketika ini agak panas berhubung program "I Want To Touch a Dog", yang saya terlibat secara langsung di dalamnya untuk memberi perkongsian ilmu, setelah mendapat tahu program ini telah mendapat izin dari pihak MAIS.
Pada awalnya, penganjur program, Syed Azmi, menjemput saya untuk mengisi slot ilmu. Saya merasakan ini adalah peluang yang baik untuk menyampaikan mesej Islam kepada Muslim dan non-Muslim, dan alhamdulillah sehingga kini mereka masih menghubungi saya untuk bertanyakan perihal Islam dengan lebih lanjut.
Saya difahamkan bahawa tempat perkongsian ilmu diasingkan dari tempat anjing-anjing berkumpul.
Saya akui yang saya terlepas pandang bahawa program ini disalah tafsir malah diambil kesempatan oleh setengah pihak untuk menggalakkan masyarakat Melayu awam bermesra-mesra dengan anjing tanpa sebab. Saya tidak pernah terfikir perkara ini boleh berlaku seolah-olah saya yang menggalakkannya.
Saya memenuhi jemputan ini, dan menjelaskan kepada yang hadir mengenai hukum-hakam yang jelas menurut mazhab Syafi'e, seperti yang terdapat dalam fatwa JAKIM. Dibawah ini saya sertakan lampiran yang difotokopi sebanyak 500 helai dan diedarkan kepada mereka yang hadir.
Saya ingin JELASKAN disini bahawa saya TIDAK BERSETUJU dengan aksi peluk,cium anjing yang dilakukan pada hari tersebut oleh peserta-peserta program.
Saya juga jelas menerangkan,tidak dibenarkan menyentuh anjing tanpa sebab yang perlu.
Saya terkilan kerana pihak media hanya menyebarkan sebahagian ucapan saya yang seolah-olah saya menyokong perbuatan tersebut, manakala bahagian hukum hakam tidak disebutkan oleh pihak media .
Saya memohon maaf secara terbuka di atas segala kecelaruan dan kepincangan yang berlaku. Iktibar dan pelajaran yang berharga saya perolehi dari apa yang telah berlaku. Saya mengharapkan program ini pada masa hadapan dapat dilakukan dalam suasana
yang lebih menghormati sensitiviti masyarakat setempat.
Terima kasih di atas segala kritikan dan teguran yang membina. Saya yakin segalanya ada hikmah dari Allah. Semoga dengan pengalaman ini mematangkan lagi diri saya dalam liku-liku perjuangan dakwah.


Jadi mari sama-sama kita lihat sedutan rakaman video ceramah ustaz Iqbal Zain Al Jauhari:   


#KataAmbo | Ilmu untuk semua. Tentu ramai yang baru tahu.
Photobucket

No comments:

Post a Comment

Penulis tidak bertanggungjawab ke atas sebarang komen yang ditinggalkan pembaca. Semua komen adalah dibawah tanggungjawab anda. Gunalah bahasa yang sopan dan berhemah dalam meninggalkan komen anda. Iklan produk dan perkhidmatan yang tidak dibenarkan adalah dilarang sama sekali. © AKHIL